Pengaruh PHBS dan Sanitasi Lingkungan terhadap Kecacingan pada Balita di Desa Kuala Langsa Kecamatan Langsa Barat

Yusriati Yusriati

Abstract


Latar belakang: Penyakit kecacingan masih merupakan masalah kesehatan masyarakat. Kondisi sanitasi lingkungan yang belum memadai, kebersihan pribadi, tingkat pendidikan dan sosial ekonomi rendah dan perilaku hidup bersih dan sehat merupakan faktor-faktor yang mempengaruh kejadian kecacingan. Sementara itu penyakit kecacingan di Kabupaten Langsa Barat masih tinggi yaitu 56,6%. Metode: Jenis penelitian ini adalah penelitian cross-sectional. Data diambil dengan menyebarkan kuesioner pada 46 orang ibu yang mempunyai balita di Desa Kuala Langsa  dengan teknik proportional sampling. Data kemudian dianalisis menggunakan Uji Chi-square dan Uji Regresi Logistik berganda pada α = 5%. Hasil: Hasil analisis menunjukkan variabel cuci tangan menggunakan air bersih dan sabun (p-value 0,018), dan saluran pembuangan air limbah (p-value 0,009) berpengaruh signifikan terhadap kejadian kecacing pada balita. Variabel yang tidak berpengaruh terhadap infeksi kecacingan adalah: penggunaan air bersih, penggunaan jamban, ketersediaan air bersih, sarana pembuangan sampah, dan ketersediaan jamban. Variabel yang paling dominan mempengaruhi infeksi kecacingan pada balita adalah cuci tangan menggunakan air bersih dan sabun. Kesimpulan: Diharapkan kepada ibu untuk lebih membiasakan cuci tangan menggunakan air bersih dan sabun sebelum memberi makan anaknya, setelah buang air besar (BAB), dan buang air kecil (BAK). Selain itu diharapkan untuk selalu memantau anaknya dalam bermain terutama yang berinteraksi dengan tanah serta pihak ibu harus memperhatikan kebersihan lingkungan sekitar.


Full Text:

PDF

References


Azwar, S. 2009. Sikap Manusia Teori dan Pengukurannya. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

Chadijah, S. 2011. Hubungan Pengetahuan, Perilaku, dan Sanitasi Lingkungan dengan Kecacingan pada Anak Sekolah Dasar di Kota Palu. Media Litbangkes. 24 (1) : 50-56.

Endriani. 2010. Beberapa Faktor yang Berhubungan dengan Kejadian Kecacingan pada Anak Usia 1-4 Tahun. Jurnal kesehatan Masyarakat Indonesia. 7(1): 22-35.

Fitri, J. 2012. Analisis Faktor-Faktor Resiko Infeksi Kecacingan Murid Sekolah Dasar di Kecamatan Angkola Timur Kabupaten Tapanuli Selatan Tahun 2012. Jurnal Ilmu Lingkungan. 6 (2) : 146-161.

Gandahusada, S., Ilahude, H., Pribadi, W. 2000. Parasitologi Kedokteran. FKUI, Jakarta: Gaya Baru.

Marlina, L. 2012. Hubungan Pendidikan Formal, Pengetahuan Ibu dan Sosial Ekonomi Terhadap Infeksi Soil Transmitted Helminths pada Anak Sekolah Dasar Di Kecamatan Seluma Timur Kabupaten Seluma Bengkulu. Jurnal Ekologi Kesehatan.11(1) : 33-39.

Martila. 2015. Hubungan Higiene Perorangan dengan Kejadian Kecacingan pada Murid SD Negeri Abe Pantai Jayapura. E-Journal Litbang Depkes.1 (2) : 87-96.

Proverawati, A., Rahmawati, E., 2012. PHBS Perilaku Hidup Bersih dan Sehat. Jakarta: Nuha Medika.

Sarwono, S., 2004. Sosiologi Kesehatan. Beberapa Konsep Beserta Aplikasinya. Yogyakarta : Gadjah Mada University Press.


Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Editorial Office

Pusat Kajian dan Penelitian Kesehatan Masyarakat (PKPKM)

Gedung Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) Lantai II, Universitas Muhammadiyah Aceh (UNMUHA) 

Jl. Muhammadiyah No.93, Bathoh, Lueng Bata, Banda Aceh, Aceh.             

Telp. (0651) 31054, Fax. (0651) 31053.

Email: jukema@fkm.unmuha.ac.id atau jukemaunmuha@gmail.com  

Website: http://pps-unmuha.ac.id/pusat-kajian-dan-penelitian-kesehatan-masyarakat/